First Impression vs Lasting Impression

Biasa kita dengar yang first impression adalah segalanya. Hari ni saya nak umumkan yang saya tak setuju dengan pernyataan ni. Haha. Siap nak umum bagai. Sebabnya bagi saya, lasting impression lebih melekat.

Saya pernah je jumpa orang yang first impression mereka nampak power, tapi bila lama-lama kenal, hampeh. Kemudian ada sesuatu kehampehan sejati mereka buat sehingga memberikan lasting impression yang buruk pada ramai orang.

Ada pula orang yang awal-awal jumpa tak ada la nampak hebat sangat. Tapi bila lama-lama kenal, terkantoi satu demi satu kehebatan peribadi mereka. Dan itu memberi lasting impression yang baik buat diri mereka.

Jadi, apa beza first impression dengan lasting impression?

First Impression

Biasanya adalah impression yang dibuat-buat untuk menampakkan yang dirinya mempunyai sesuatu yang gah. Boleh ditonjolkan secara fizikal seperti pemakaian yang cantik, perlakuan yang sopan, percakapan yang berkarisma, dan wajah yang penuh yakin.

Yang saya perasan, sebenarnya first impression ni tak dapat bertahan lama. Untuk interview mungkin boleh jugak la digunapakai. Tapi dalam kehidupan, maaf nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi.

Keghairahan mempamerkan first impression sebenarnya membuat kita cenderung untuk melakonkan sesuatu yang tidak datang dari diri kita sendiri. InsyaAllah kita tak dapat mengekalkannya dalam tempoh masa yang lama jika kita tidak bercadang untuk mengubah peribadi hakiki kita.

Peribadi hakiki kita, perangai sebenar kita itulah sebenarnya yang orang akan nampak juga satu hari nanti. Dan bila orang nampak, itulah yang mereka akan ingat dan ia akan menghasilkan lasting impression.

Lasting impression

Seperti yang saya cakap tadi, ianya adalah sesuatu yang betul-betul datang dari diri kita. Perangai sebenar kita. Dan impression itulah yang lebih melekat dalam ingatan orang sekeliling kita.

Kita semua ada rahsia yang kita tak beritahu orang. Tapi kalau orang tahu tentang rahsia itu, apakah yang mereka akan fikir tentang kita? Mungkin ini adalah analogi mudah untuk faham lasting impression.

Kalau kita nampak kedekut tapi suka berderma dalam diam, itulah yang orang akan ingat dalam tempoh yang lama.

“Dia nampak je kedekut nak derma dekat masjid, tapi sebenarnya dia lagi suka derma dekat rumah anak yatim.”

Kalau kita dari luar nampak baik, tapi ketika bersendirian membuat perkara yang tak elok, itulah yang orang akan ingat jikalau terkantoi.

“Kau tengok dia tu konon je rajin datang masjid selalu, tapi dekat rumah dia suka dera binatang doh.”

Jadi, jangan risau sangat kalau first impression kita tak bagus, kerana ia tak tahan lama. Manusia biasanya tak ingat sangat first impression dan kita boleh dengan mudahnya ubah sisi pandang mereka.

Tapi risaulah dengan lasting impression yang kita pamerkan. Kerana bila orang dah ada sesuatu persepsi pada kita, sangat susah untuk kita ubah.

Contoh, bila sekali mencuri, ia akan memberi lasting impression yang kita ni orangnya tak amanah. Jadi orang susah nak percaya untuk kita jaga barangan mereka. Walaupun first impression kita bagus, ianya akan dilupakan dengan lasting impression yang kita berikan.

Resolusi

Jadi, jom la cuba ubah tabiat-tabiat azali kita yang kita masih ada tu supaya lebih mudah menghasilkan lasting impression yang baik pada orang. Kalau malas, cubalah rajinkan. Kalau bongkak, cubalah tawadukkan. Kalau kelam kabut, cubalah tenangkan.

Yang penting, kita ubah diri kita dengan ikhlas. Lasting impression yang baik lahirnya dari sebuah keikhlasan. Kalau pun kita berlakon baik di luar, biarlah di dalam tu pun sebenarnya kita teringin betul nak jadi baik.

Akhir kata, moga kita semua dapat meninggalkan lasting impression yang baik pada orang sekeliling kita.

Itu sahaja. Sila berubah.

Advertisements